-Blog kantoiIDENTITI jadi hashtag viral #@JomgelakFM-

Selasa, 11 Februari 2014

BILA DAH TERJADI BEGINI,BARU KO NAK SEDARR??

PEMBACA

"Hoii babiii......kenapa ko alih Fiber aku niii......." Marah Hamadi setelah dilihat Fibernya sudah terseret ke tengah. Ini pastilah menyukarkan beliau untuk naik.

"Sori bangg....saya nak keluarkan fiber saya ni duluuu....nanti saya alihkan semu....."Belum sempat pemuda itu habiskan ayatnya, satu PENAMPAR sudah singgah dipipinya.......
"Suka hati ko ajeer,tengok dulu fiber sapa duduk depan bodohh!".....Mahadi masih marah, memang pantang betul Fibernya diusik,padanya kawasan sungai itu miliknya, tiada siapa boleh halang dirinya. Tanpa rasa bersalah Hamidi meneruskan niatnya memancing......Hamidi berlalu meninggalkan pemuda yang masih merasa PEDIH DIPIPINYA........

Matahari sudah mula meninggi, hasil tangkapan Mahadi sudah melebihi ramalannya hari ini....ikan betul betul makan hari nii....naik lenguh Mahadi BERMAIN dengan 3 jorannya tadi ........ "BABIII.......panas betul cuaca hari niii...ngah syok mancing niiii......."Marah lagi Hamidi......perkataan Babi disebut lagi melebihi perkataan Allah yang menciptakannya......memberinya rezeki murah dengan memancing. 

"Panas sangat la pulakkk......celakeee! Babi mana pula curi payung aku niii........setannn!! Maki hamun Hamidi ditengah sungai itu seorang diri. Memang cuaca agak terik hari itu. Tak tahan panas Mahadi beredar dari situ sambil meninjau ninjau kawasan yang agak redup sikit.

"Ha...lubuk depan tu redup..." Mahadi teringat akan satu lubuk yang kelilingnya terdapat pokok hutan yang besar. Dia lajukan enjin Fibernya.......DUMMM!! Fibernya hampir terbalik , mulutnya SEGERA BERBUNYI.......

"Babiiiiiiiiiiiiiiiii".....celakee punya kayu, nasib baik tak terbalik...." Kayu yang tidak bersalah dalam air itu dimaki oleh Mahadi. Malangnya setelah sampai dilubuk itu, sudah ramai pemancing memancing disitu....... Mahadi perlahankan pergerakan enjinnya........ "Babiiiiiiiii! Ramai pula yang memancing kat siniii......." Hatinya terus memaki sambil berlalu dari situ. 

Akhirnya Mahadi temui satu tempat yang agak redup......Mahadi matikan enjin....Mahadi lontar umpan jorannya.......ehh! Ada makan? Asyik semula dia MELAYAN JORAN PANCINGNYA DISITU SEORANG DIRI........satu persatu ikan berjaya dinaikkan.....rezekinya betul betul murah hari itu.......  

Triba triba Mahadi terasa seluarnya basah..... fibernya sudah dipenuhi airr........ BABIII..........!! SEMPAT LAGI DIA MEMAKI FIBERNYA SENDIRI, FIBER yang membantunya mencari REZEKI....... tanpa menanti lama, Mahadi buang semua air yang mula masuk........tapi .....BOCOR FIBERNYA tidak mampu MENAHAN air yang masuk...Fibernya TENGGELAM..........Mahadi turut tenggelam.......

Dalam kekalutan ituu.... tidak semena mena tali joran pancingnya membelit kakinya...ini menyukarkan Mahadi untuk berenang, Mahadi berusaha untuk meloloskan dirinya, dikala itu HARGA JORAN,TALI PANCING DAN MESIN sudah tiada BERNILAI LAGI PADANYA...YANG PENTING NYAWANYA..........Mahadi meronta untuk naik dari tenggelam dalam air ........... Dalam serba payah itu, Mahadi mula LETIH....... Tubuh Mahadi mula lemah, sudah banyak air sungai yang diteguknya secara TERPAKSA.... tangannya melambai ke permukaan air... cuma itu yang mampu dilakukannya buat kali terakhir........

Mahadi makin lemah.........tubuhnya sudah hampir tenggelam dalam air...cuma tanganya masih menggapai ke atas ....dikala itu MAHADI SUDAH TERNAMPAK bayang ANAK ISTERINYA....MAHADI SUDAH TERNAMPAK BAYANG IBUNYA.......Mahadi tidak lagi menyebut BABI........tetapi mula menyebut... Ya Allah!! Ya Allahhh!!.....

MAHADI SUDAH HAMPIR TENGGELAM, tapiiii tangannya MULA  TERASA SESUATU......TERASA DIGENGGAM ERAT , Mahadi sudah tak mampu membalas genggaman tangan yang diatas... TAPI Mahadi  TERASA  TANGAN YANG MENGGENGGAM TANGANNYA ITU MENARIK DIA NAIK KEATAS.........

Dalam keletihan Mahadi membuka matanya....didepannya itulah insan yang telah menyelamatkannya dari lemas, melihat keadaan Mahadi yang masih lesu ,dihulurkan air kopi untuk memberi Mahadi sedikit tenaga....

Mahadi mencapai cawan beri air kopi itu dari  TANGAN YANG  GENGGAM TANGANNYA dari lemas tadi,tangan itu juga yang menarik dirinya naik keatas.......

MALANGNYA, tangan Mahadi PULA YANG MELEMPANG PENYELAMATNYA ITU  BEBERAPA JAM YANG LALU.........

0 Mesej diterima:

Catat Ulasan

TERIMA KASIH AWAK

Kantoi Realiti

KANTOI IDENTITI. Dikuasakan oleh Blogger.