-Blog kantoiIDENTITI jadi hashtag viral #@JomgelakFM-

Isnin, 23 Disember 2013

JENAZAH PEGANG CANGKUL UNTUK DIRINYA........YA ALLAH!

PEMBACA

Kalau anda ada sakit jantung  jangan baca kisah ini....tapi kalau anda mahukan DEBARAN JANTUNG ANDA JADI KENCANG baca kisah ini....inilah bukti  KEKUASAAN ALLAH ....

Penulis baru alaminya petang tadi dan sekarang pun penulis masih terasa dan masih tidak mampu melupakan kejadian YANG SELEPAS BERAKHIR barulah kita merasa DEBARANNYA....

Musa bin Deraman rakan baik penulis semasa remaja .....banyak masa kami habiskan bersama terutama bila kenangkan kembali zaman ROCK....dimana kumpulan SYJ masa itu adalah pujaan kami...nak pula wajah MUSA sebijik macam Man Rani penyanyi dan pemain bass mereka.

Zaman berubah mengikut peredaran masa...begitu juga dengan hubungan penulis dengan Musa...kami terpisah hampir 20 tahun hinggalah awal 2 bulan lepas Musa triba triba terpancul di rumah penulis...mau tidak terperanjat! Musa masih tidak berubah...imej rock tetap sejiwa dengan dirinya......

Tak sangka dia sanggup jejaki penulis demi SEBUAH PERSAHABATAN. Dari kisah hidupnya....Musa masih tetap hidup sendirian  kerana dia anak tunggal yang telah kematian ibu dan bapa... saudara mara memang tiada kerana IBU DAN BAPANYA JUGA ANAK TUNGGAL...nak lebih sadis lagi mereka berasal dari Durian Tunggal Melakeee...adehh! 

Apa yang Musa ada cuma rakan rakan baiknya termasuk penulis...bersama rakanlah Musa menumpang kasih dan sebab itu penulis hargai beliau yang sanggup bersusah payah menjejaki penulis. Memang banyak yang kami bualkan sepanjang 2 hari Musa tumpang dirumah penulis......

Setiap pertemuan ada penghujungnya....MAKA pagi itu......

"Hati hati bawa kereta tu ....esok kalau ada masa singgah lagi....aku ade jerr..." Pesan penulis pada Musa.  Dia cuma tersenyum sambil hulurkan tangan .......

Penulis perhatikan keretanya bergerak keluar dari perkarangan Kondo penulis dengan sedikit sebak...maklumlah kawan baik......dengan longlai, penulis juga berlalu untuk masuk kerumah........tak sampai 10 tapak.......

"Pinnnnnnnnnn! Pinnnnnnnnnn". Penulis berpaling pada kereta yang bunyi hon tadi...

EH! Musa patah balik....ini mesti ada BARANG yang dia tertinggal ni....kata penulis dalam hati sambil senyum....

"Misbahhh........NANTI KO TOLONG AKU ".......Katanya dari dalam kereta dan terus berlalu...penulis tergaru garu kepala dan terpinga pinga dengan kata kata Musa ...tolong pe bende pulokk! Tak pula dia cakap ada masalah duit tadi.....tak pelah! Walau dalam sedikit DEBAR penuh pertanyaan "NANTI KO TOLONG AKU" penulis bersangka baik saje ......

Sibuk dengan urusan seharian ,kisah Musa hilang sebentar dari kotak pemikiran...hinggalah petang tadi ........

" Ehh! Ada jenazah kat surau niii....." Bisik penulis yang baru sampai ke surau tersebut untuk tumpang solat Asar berjemaah.

Sebelum masuk penulis hulurkan "Al-Fatihah pada jenazah yang diletakkan dalam Van didepan pintu masuk surau. 

Selesai solat Asar, imam berkata......

" Jemaah yang punya masa...kita solat Jenazah dan bantu uruskan jenazah ini ...". Penulis pun tanpa dipaksa dan kebetulan dah habis waktu kerja...ikut serta tanpa ada apa apa syak pada jenazah ...... 

Sesampai di tanah perkuburan barulah penulis dimaklumlah oleh salah seorang kakitangan Hospital yang berjemaah sekali tadi 

Bahawa

 " Jenazah meninggal kerana kemalangan,puas  kami menuggu warisnya menuntut....malangnya sudah sampai seminggu tiada sesiapa menuntut...jadi kami ambil keputusan untuk uruskan sahaja jenazah ini supaya dia tidak terseksa".......

Dengan cuaca yang agak panas hari itu dan dengan baju kemeja lengan panjang maklumlah baru balik kerja ...penulis berpeluh juga cangkul tanah setelah jenazah dimasukkan dalam liang lahat. 

Dalam berpeluh menyangkul timbus tanah itu  itu triba triba bahu penulis dicuit dari belakang...

" Biar aku pulaaa......" Ehh! Musa rupanya ......entah dari mana datangnya rakan baik penulis ini pun tak dapat dipastikan kerana penat menyangkul tadi...lagipun orang sedang sibuk menguruskan jenazah...tak kan nak berbual tanya itu dan ini...penulis hulurkan cangkul pada Musa dan Musa mula menimbus tanah hingga selesai.......

Setelah selesai...penulis cuba hampiri Musa untuk sama sama ambil IKTIBAR DARI BACAAN TALKIN....tetapi entah kenapa  LANGKAH penulis jadi berat...cuma mampu memandang Musa yang duduk dibelakang imam dan beberapa jemaah lain dari arah bertentangan.

Riak wajah Musa juga dibasahi peluh dan beliau lebih banyak tunduk...samalah juga tunduk dan kusyuknya penulis mendengar TALKIN dari imam .......sehinggalah setelah di AMINkan...penulis lihat kelibat Musa sudah tiada disitu........

Ehh!! Mana pula Musa niii.......

Dalam keadaan terpinga pinga dan mencari cari dimana MUSA...sekali lagi bahu penulis dicuit...ehh! Tapi kali ini bukan Musa...tetapi kakitangan Hospital yang penulis ceritakan diatas tadi....

"Encik...tolong jadi saksi bolehhh untuk urusan jenazah niii....manalah tahu kot ada warisnya tiba tiba datang...kami ada bukti iniii......" Katanya sambil hulurkan sekeping BORANG yang tertera nama dan gambar JENAZAH ......

MUSA BIN DERAMAN...........34 tahun..........

Ya Allahhh!! 

Sebak dengar lagu ni....kerana LAGU INI YANG SERING DIDENGARNYA SEPANJANG 2 HARI DIA BERSAMA PENULIS......... 

 "Hayati liriknya"





0 Mesej diterima:

Catat Ulasan

TERIMA KASIH AWAK

Kantoi Realiti

KANTOI IDENTITI. Dikuasakan oleh Blogger.