-Blog kantoiIDENTITI jadi hashtag viral #@JomgelakFM-

Jumaat, 20 Februari 2015

KECOH LAGU KRU HINA ARWAH TOK GURU ......LIHAT BUKTINYA

PEMBACA

Penulis tidak mahu dilihat bias kepada mana mana pihak, penulis beri dua bukti dibawah untuk dinilai oleh pembaca  kerana pada pendapat peribadi penulis, isu ni sebenarnya telah lama cuma disebar dan menjadi viral disebabkan kematian Tok Guru..... 



Liriknya dan lagu Sandiwara oleh Kumpulan Typo yang juga adalah KRU ...untuk rujukan.
Sandiwara
Setelah sekian lama
Tak pernah ku tertanya
Mengapa Ceritamu
Begitu Sempurna
Tanpa Rasa curiga
Dirimu ku terima
Dengan ideologi
Menghina, Mencaci
Dari mu ku belajar
Bersikap kurang ajar
Wahai Tok Guru ku
Kau racun mindaku
Namun aku tersedar
Terlewat dari masa
Aku sudah terkena
Keliru ku keliru
Fikir segala yang berlaku
*chorus
KATAMU TERSUSUN RATA
KU TERIMA SEBULAT BULATNYA (DALAM SANDIWARA)
AKU JELAS TERPEDAYA
TERPERANGKAP PERMAINAN SANDIWARA
PUTIH KAU JADIKAN KELABU
HATIKU MENJADI HARU BIRU (DALAM SANDIWARA)
AKU JADI BONEKAMU
DALAM SANDIWARA ITU
Setapak langkahku
dua tapak kau maju
Mindaku kau baca
Bagai sebuah buku
Kau buat ku percaya
Apa ku nak percaya
Hidupku kau atur
Bagaikan catur
Bila yang benar kau katakan sandiwara
Tapi yang sebenar
Kau bijak tukar fakta
Bukan sahaja itu
Tapi yang lebih pilu
Kau pecah belah umatku
Keliru ku Keliru
*chorus
KATAMU TERSUSUN RATA
KU TERIMA SEBULAT BULATNYA (DALAM SANDIWARA)
AKU JELAS TERPEDAYA
TERPERANGKAP PERMAINAN SANDIWARA
PUTIH DILAUTAN HIJAU
AKU SEUMPAMA DIPUKAU (DALAM SANDIWARA)
AKU JADI BONEKAMU
DALAM SANDIWARA ITU
Kau beriku informasi, tafsiran yang tersendiri
Dan demi kepentingan diri yang kanan kau kata kiri
Hingga ku benci, benci, benci pada semua
Kerna itu aku sanggup menderhaka
Kau telah meracun minda
Ku gagal lihat yang benar
Nasihat orang tua ku ingkar
Kerna kau buat aku percaya mereka mungkar
Kau kata mereka mungkar
Kau kata mereka mungkar
Kau kata mereka mungkar
*chorus
KATAMU TERSUSUN RATA
KU TERIMA SEBULAT BULATNYA (DALAM SANDIWARA)
AKU JELAS TERPEDAYA
TERPERANGKAP PERMAINAN SANDIWARA
PUTIH DILAUTAN HIJAU
AKU SEUMPAMA DIPUKAU (DALAM SANDIWARA)
AKU JADI BONEKAMU
DALAM SANDIWARA ITU

Ini pula penafian oleh kumpulan KRU setelah ianya menjadi viral.......

PETALING JAYA: KRU Music menafikan terlibat dengan sebuah klip video yang menggunakan lagu ciptaan mereka berjudul Sandiwara bertujuan menghina seorang pemimpin pembangkang.

Menerusi kenyataan yang dimuat naik di laman Facebook, KRU Music menjelaskan bahawa lagu yang dikeluarkan pada penghujung tahun 2000 tersebut berinspirasikan isu Al Maunah yang menjejaskan keamanan negara pada ketika itu.

"Liriknya ditulis menceritakan seorang individu yang terkeliru dengan fahaman sesat sehingga terjebak di dalam kegiatan ekstrimisme sekaligus memudaratkan diri, keluarga, masyarakat dan negara.

"Pihak KRU Music selaku pemilik hakcipta lagu ini dan mewakili artis kami menafikan sekeras-kerasnya lagu ini ditujukan kepada mana-mana tokoh atau parti politik," katanya.

Klip video yang menggunakan lagu 'Sandiwara' ciptaan KRU.
Lagu Sandiwara yang dihasilkan 15 tahun lalu itu dinyanyikan artis di bawah naungan KRU, Typo.

Beberapa hari lalu tersebar sebuah klip video berdurasi selama tiga minit 16 saat yang memaparkan imej Allahyarhan Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat berlatarbelakangkan laguSandiwara.

Video berkenaan yang menjadi viral di laman sosial menerima kritikan hebat daripada netizen terutama terhadap kumpulan trio adik-beraik KRU itu kerana didakwa terlibat dalam agenda untuk menghina bekas Menteri Besar Kelantan itu.

Lebih menimbulkan konroversi apabila klip video itu dimuat naik beberapa hari selepas Nik Abdul Aziz meninggal dunia akibat kanser prostat pada 12 Februari lalu.

Selain itu menerusi kenyataan yang sama, KRU Music berkata pihaknya sedang mengumpul bukti untuk mengambil tindakan undang-undang terhadap pihak yang tidak bertanggungjawab menggunakan karya hakcipta mereka bagi tujuan yang salah.

"Tindakan individu yang membuat interpretasinya sendiri dari lirik lagu ini adalah jauh tersasar dan diluar konteks. Dengan mengaitkan lagu ini dengan imej-imej provokatif bukan saja melanggar hakcipta milik kami tetapi yang lebih dikesali mengganggu ketenteraman awam dan menjejas nama baik semua pihak termasuk tokoh yang amat kami hormati yang dipaparkan didalam klip video tersebut.

"Pihak kami sedang mengumpul bukti dan akan membuat laporan polis terhadap individu yang tidak bertanggung-jawab yang menghasilkan video tersebut.

"Dengan ini pihak kami juga ingin memberi peringatan dan amaran kepada pihak yang tidak bertanggungjawab untuk tidak membuat interpretasi sendiri menggunakan mana-mana lagu kami dan mengaitkannya dengan visual yang menghina mana-mana individu atau organisasi yang boleh mencetus kemarahan mana-mana pihak dan melanggar hakcipta kami," katanya.
SUMBER - SINI 

Berita tentang Al Maunah yang dikatakan oleh KRU ........

The Al-Ma'unah was a militant group based in Malaysia. The group was made famous by their audacious raid on 2 July 2000 on a Malaysian Army Reserve camp in the early hours of the morning and stealing weapons from the armoury. The group was later cornered in the village of SaukPerak and was involved in a stand-off the against the Malaysian Army andRoyal Malaysian Police forces. The siege was ended when Malaysian security forces, including the army 22nd Grup Gerak Khas (22nd GGK) and police VAT 69 Pasukan Gerakan Khas, stormed the camp in Operation Dawn.

The group[edit]

The group's full name was Persaudaraan Ilmu Dalam Al-Ma’unah (Brotherhood of Al-Ma'unah Inner Power) or Al-Ma'unah in short. The group had a website[1] which explained that Al-Ma'unah was an organisation "involved in the teaching of martial arts particularly the development of one’s inner power and the practice of Islamic traditional medicine". The term "Ma’unah" supposedly means something extraordinary that happens to an ordinary Muslim individual (paranormal). The group claimed membership of 1000 ikhwan spread throughout Malaysia, Brunei, Singapore, Egypt and Saudi Arabia.
SUMBER SINI 

Ini pula petikan berita tentang lagu berkenaan yang telah tersiar sekitar 2001

TYCO - KRU : Jelas Hina Ulama'
���������
Oleh:
Suryati Nayan
���������
Dunia hiburan tanah air sekali lagi digegarkan oleh sekumpulan penyanyi bebas trio iaitu kumpulan K.R.U yang baru sahaja menyiapkan album mereka yang terkini. Ahli kumpulan ini iaitu Norman, Edry dan Yusry adalah 3 beradik yang merupakan antara penerbit hiburan Melayu tempatan yang berstatus korporat, di mana nama mereka hampir sebaris dengan penyanyi dan penerbit peringkat antarabangsa. Rata-rata orang menganggap kumpulan ini lebih kehadapan dalam bidang seni muzik, terutama penglibatan mereka dalam penggunaan aplikasi komputer tiga dimensi atau 3-D. Namun tanpa mereka sedari, kelahiran album terbaru mereka ini yang berjudul TYCO, sedikit sebanyak telah membuka aib serta jelas menunjukkan kebiadapan mereka terhadap golongan ulama'. Dalam erti kata lain mereka dengan jelas teleh menghina ulama'.
Jika diselak lipatan sejarah mengenai pembabitan K.R.U (Kumpulan Rosak Ugama, kata Dato' Ismail Kamus) dalam arena muzik tanahair, mereka telah berjaya mencetuskan kontroversi menerusi konsert "gila"nya (mania) hingga sampai ke peringkat perhatian menteri kabinet, berduet dengan Allahyarham Tan Sri P.Ramlee menerusi lagu Getaran Jiwa kemudiannya menerusi akhlak songsang anak didik mereka menerusi kumpulan Elite dan X-Factor, kali ini nampaknya K.R.U tidak serik-serik untuk bertindak kononnya merekalah penyanyi kegilaan ramai. Tidak cukup dengan puji-pujian serta menjilat pemimpin di peringkat tertinggi yang menjadi sanjungan mereka tanpa disedari bakat yang Allah kurniakan kepada mereka ini teleh disalahgunakan untuk menghina dan mempersendakan seseorang tokoh ulama'.
Album yang cuba di"alabarat"kan ini jelas sasarannya kepada golongan anak muda Melayu Malaysia. Mungkin anak muda Melayu Malaysia yang menggilai konon hebatnya K.R.U menerusi permainan digital ini tidak menyedari maksud tersirat dan tersurat yang ingin disampaikan melalui TYCO ini. Satu lagu dalam album ini yang bertajuk 'Sandiwara' sangat jelas menunjukkan makna yang bersimpang-siur yang berbentuk pujian dan diiringi dengan hinaan.
Wahai Azhari sekalian........
Cuba ikuti lirik lagu yang dihasilkan dan buatlah penilaian sendiri siapakah orang yang mereka maksudkan ini..........

"SANDIWARA"
Setelah sekian lama,
*korus*
Tak pernah ku tertanya, Katamu tersusun rata,
Mengapa ceritamu,
Ku terima
sebulat-bulatnya (dalam sandiwara)
Begitu sempurna, Aku jelas terpedaya,
Tanpa rasa curiga, Terperangkap permainan sandiwara,
Dirimu ku terima, Putih di lautan hijau,
Dengan ideologi, Aku seumpama
dipukau (dalam sandiwara)
Menghina mencaci,
Aku jadi bonekamu,
Darimu ku belajar, Dalam sandiwara itu,
Bersikap kurang ajar, Kau beriku informasi,
Wahai Tok Guruku, Tafsiran yang tersendiri,
Kau racun mindaku,
Dan demi kepentingan diri,
Namun aku tersedar, Yang kanan kau kata kiri,
Terlewat dari masa, Hingga ku benci,benci, benci pada semua
Aku sudah terkena,
Kerna itu ku sanggup menderhaka,
Keliru ku keliru, Ku telah meracun minda,
Fikir segala yang berlaku.
Ku gagal lihat yang benar,
Nasihat orang tua ku ingkar,
*korus*
Kerna kau buat aku percaya mereka mungkar,
Katamu tersusun rata, Kau kata mereka mungkar,
Kuterima sebulat-bulatnya(dalam sandiwara)
Kau kata mereka mungkar,
Aku jelas terpedaya,
Kau kata mereka mungkar.
Terperangkap permainan sandiwara,
Putihkau kata kelabu,
Hatiku menjadi haru biru(dalam sandiwara)
Aku jadi bonekamu,
Dalam sandiwara itu.
Setapak langkahku,
Dua tapak kau maju,
Mindaku kau baca,
Bagai sebuah buku,
Kau buat ku percaya,
Apa ku nak percaya,
Hidupku kau atur,
Bagaikan catur,
Bila yang benar kau katakan sandiwara,
Tapi yang sebenar,
Kau bijak tukar fakta,
Bulan sahaja itu,
Tapi yang lebih pilu,
Kau pecah belah umatku,
Keliru ku keliru.

SUMBER SINI 

Kesimpulannya, samada benar atau tidak, itu hak dan pendirian mereka ,lagipun lagu tersebut bukan dibuat tahun ini...ianya sudah 15 tahun dan dalam masa 15 tahun itu pelbagai kemungkinan boleh berlaku......Wallahualam.


#kantoi #kantoiidentiti #jomgelakfm #mudahterhibur

0 Mesej diterima:

Catat Ulasan

TERIMA KASIH AWAK

Kantoi Realiti

KANTOI IDENTITI. Dikuasakan oleh Blogger.